Belajar vs Nyontek

hai hai 😀

haduh udah lama banget ga posting nih. maaf yah soalnya aku baru selesai UTS. tinggal tunggu hasilnya nih 😀

nah ngomong ngomong tentang UTS (Ulangan Tengah Semester) atau UAS atau ujian-ujian lainnya, apa sih yang ada di benak kalian? Pasti kalian akan belajar. ATAU bakal nyiapin contekan dalam bentuk apapun. ya ada lah hehe 😀 Pasti deh bakalan ada beginian di setiap ujian. Nah, apa sih yang menyebabkan para pelajar ini berbuat demikian? Entah itu nyontek atau belajar?

Bagiku sih ya, belajar itu merupakan hal yang sangat penting. Bahkan paling penting yah. Soalnya aku emang seneng belajar hal-hal baru. Malah aku lebih excited sama pelajaran yang ga ada di sekolah atau kurikulum. Kalo misalnya semua anak pada seneng belajar dan MUDAH memahami sesuatu ya pasti bakal belajar.

Nah sekarang yang nyontek nih. Kenapa sih pada nyontek? Bagiku sih ngejar nilai. Iya, nilai yang ditulis di atas kertas raport dan ijazah.

Kenapa sih mereka ga belajar aja?

Karena belajar sesuatu yang nggak disukain, apalagi yang susah dipahamin, itu makan waktu banyak. Sedangkan waktu belajar di sekolah sama di rumah itu sedikit. Ntar tiba-tiba dah dateng tuh UTS. Kalo les doang itu ga cukup loh. Les paling ya cuma les Bahasa Inggris atau Matematika. Lah pelajaran lain gimana? Padahal les biasanya makan waktu 2-3 jam. Bayangin kalo berangkat les jam 7 pulang jam 9, terus langsung disuruh tidur. Kapan belajar yang lain?

Akhirnya mata pelajaran yang lain keteteran. Takut nilainya jelek, remidi, bahkan ancaman yang paling buruk adalah tidak naik kelas dan tidak lulus, membuat pelajar-pelajar nyari cara biar BISA dapet nilai bagus. ya dengan cara nyontek itu.

Mereka masih punya keinginan buat belajar. Aku yakin adanya. Tapi ya itu, waktunya ga ada.

Di negara kita, masih pake sistem gede-gedean nilai sih. Kalo nilainya ga diatas 7, ya ga lulus. Kalo ada nilai yang dibawah 7 ada 3, ya ga naik. Gitu kan? Mungkin kan kalo gitu keliatan siapa yang ga bisa. Nilainya dibawah 7 ya dianggap ga bisa dalam mapel itu.

Itu cuma berlaku kalo semuanya jujur dan ga curang.

Kan ada, yang nilai rapot 8 9 8 9 tapi disaat ketemu lapangan kerja, zonk. Karena apa? Ya itu, sistem pendidikan yang masih mengandalkan angka dan masih memprioritaskan pelajaran tertentu kayak Matematika, IPA, Bahasa Inggris. “Pelajaran agama sama bahasa daerah sih ga lulus gapapa, yang penting matematikanya coy”. Ya kan?

Nilai itu bukan semata-mata sebuah alat yang tepat untuk mengukur kemampuan seseorang dalam belajar. Banyak siswa yang ga suka matematika, tapi nilainya dipaksa bagus. Padahal masih ada potensi di bidang lain, tapi ga ter-eksplor gara-gara waktunya habis buat mbahas matematika biar nilainya bagus.

Sekolah dan pendidikan juga harus ngeliat bakat dan minatnya para siswa. Jangan memukul rata kemampuan siswa. Siswa gak mampu matematika kok dipaksa nilainya di atas 7. Bisa juga liat kemampuan dalam bidang lain. “Wah dia bisa main badminton”. Olah bakatnya supaya terasah dan siswa itu ga putus asa soalnya dia punya bakat di bidang lain yang bisa ngimbangin ketidakmampuannya dalam bidang akademik tertentu.

Pemerintah kita juga harusnya bisa ngadain lomba-lomba di bidang non-akademik yang bisa mengasah bakat-bakat siswa. Jangan beratnya ke akademik aja. Dunia ini ga cuma dipenuhin sama masalah dalam hal-hal yang akademik lho.

Maaf saya bukan ahli bidang pendidikan. Atau kritikus besar. Saya cuma seorang siswa, ya yang mengalami dan melihat langsung kejadian seperti ini. Saya juga yang ndenger langsung keluhan-keluhan tentang hal-hal yang udah saya tulis di atas. Saya cuma pengin yang terbaik buat masa pendidikan generasi muda Indonesia dan masa depan dunia pendidikan Indonesia.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s